Hari 1 - Tempat Pertemuan


  • Ternyata, tidak ada ahli sihir yang menunggu mereka di tempat pertemuan. Ini sama sekali bukan kejutan. Namun, yang membuatnya leka adalah kehadiran Lucius dan Tiberius. Dan mereka marah! Bekas Arkitek Empayar itu, segera memeluknya. Tapi Tiberius masih marah.



    "Ianya tidak boleh diterima untuk pergi ke pengembaraan sementara rakan-rakanmu menunggu di sini - selama dua minggu!" Kemarahannya jelas kelihatan. "Dua minggu! Dan cuaca yang panas ini hampir membunuhku! Mari kita pergi ke piramid - mungkin setidaknya keadaan akan sedikit lebih dingin di dalam!" dia mundar-mandir di ruangan kecil itu.



    "Tapi..." Mark memandang rakan-rakannya, masih merasa terjebak, "tetapi tidakkah kita setuju untuk bertemu di Salona, di mana aku telah duduk selama dua minggu? Dan, sebenarrnya, aku juga menyalahkanmu atas kelewatan ini dengan kata-kata yang sama! " Satu pemikiran yang tiba-tiba datang membuatnya melihat rakannya, yang berdiri di tepi dan seolah-olah benar-benar berminat dengan siling putih. Setelah merasakan penglihatannya, gadis Mesir yang indah itu memberinya senyuman bersalah.. "Ya, nenekku tidak ingin aku pergi sendiri ke sini," jelasnya. "Itu sebabnya dia mengubah rancanganmu dan mengirimkan sedikit."



    Mark, marah dan malu pada saat yang sama, berbalik. Apa yang boleh dia harapkan daripada seorang ahli sihir? Kejujuran? Bodoh sekali! Dia merasa pipinya terbakar. "Aku minta maaf ..." Nefertari masih kelihatan bersalah, tapi tidak sebanyak itu. "Mari kita melangkau bahagian di mana kamu memutuskan apa yang harus dilakukan dengan kepalaku, dan bincangkan langkah kita selanjutnya. saya memerlukanmu, tetapi kamu juga memerlukanku. Bantu saya berjalan melalui piramid ini, dan untuk itu, saya akan membongkarkan rahsia dari talipinggang Firaun dan memberi tahu kamu di mana untuk menemukannya. Saya juga akan menjelaskan mengapa talipinggang ini sangat penting bagi puak kami. Saya tidak mengharapkan awak memaafkan saya, tetapi setidaknya awak akan memahami alasan saya.”



    Mark, yang telah menghindari matanya sedari tadi, akhirnya berbalik dan hatinya melembut. "Ayuh," ujarnya. "Dan semoga demikian."



    Tugas: Ada tiga pintu ke ruang piramid. Yang satu dibina dari emas, yang kedua dari perak, yang ketiga terbuat dari gangsa. Kami tahu jika seseorang membuka pintu yang salah, kematian yang mengerikan menanti mereka. Menurut manuskrip kuno, kedua-dua pernyataan di salah satu pintu itu salah, di pintu lain yang kedua-dua pernyataan itu benar, dan di pintu ketiga ada satu pernyataan yang benar dan satu yang salah. (Tetapi kita tidak tahu di pintu mana pernyataan ini ditulis.)



    Pintu Emas Pintu Perak Pintu Gangsa
    Ini bukan jalan yang selamat Pintu emas bukan jalan yang selamat. Ini bukan jalan yang selamat
    Jalan yang selamat ialah pintu Perak Jalan yang selamat ialah pintu Gangsa Jalan yang selamat ialah pintu Emas





    Jalan mana yang selamat menuju piramid?



    p/s Jawapan tidak akan kelihatan sehingga peraduan berakhir.

    The post was edited 1 time, last by Iman ().

  • Tahniah kerana memenangi hadiah untuk hari Pertama.


    Hadiah akan disampaikan melalui IGM ke akaun PPH di pelayan My3. Sekian


    Tulus ikhlas,
    Iman